Nyanyian Si Jaeman 1986.

12 11 2011

Bintang di langit mulai malu-malu dari balik mendung yang mulai terbit, makluk malam mulai mengeliat mengambil irama layak nya orkesta di pematang sawah. yang tampil merdu menghibur di sebuah dusun
katak, jangkrik, ular saling bersahutan pada nadanya masing-masing….

Jaeman dengan asik nya di sudut pojok teras mendengkur menikmati malam yang penuh kecapekan,di temani nyamuk-nyamuk pancaroba. dia terbangun ketika tangan lembut penuh kasih sayang membangun kan nya dari rasa lelah nya itu….”le ngaleih nang njero , jengklong nge akeh kene ki” ujar sang ibu membangunkan jaeman.

Dengan rasa malas di langkah kan kaki nya ke se buah tempat tidur yang terbuat dari bambu dan hanya beralaskan tikar pandan sebagai alas nya….di anjut kan mimpi-mimpi nya yang sempat terputus….

fajar mulai mengintip di sela-sela pucuk dedaunan yang mulai mengembun sejak semalam, dan jaeman mulai terbangun. di edarkan pandangan nya saat dia beranjak bangun dan dia ingat hari itu hari pertama dia masuk ikut bekerja bikin batu bata pada lek pardi….

Di ambil nya beberapa kaos yang lusuh dan topi caping yang terbuat dari bambu, dan di langkah kan kaki nya ke ngiran tempaT JUBUNG lek pardi juragan kerajinan batu bata yang sudah terkenal di desa jaeman.

Sang matahari yang tancap kan pedang nya di setiap bathok kepala manusia yang menyengat,panas dan gerah tak halangi jaeman memeras peluh nya, di siang itu dia sibuk dengan cangkul nya dan cikrak nya untuk mengambil bahan -bahan batu bata…..
dengan penuh semangat memenuhi beberapa jubun-jubin yang kosong..”man leren sik le, ki lo mangan awan sik, tur yo jek beduk-beduk leren sek le…” ujar lek pardi mengingat kan jaeman.

Disandar kan pungungnya di anatara batu bata yang mengering,di lepas nya topi caping . dan di ambil nya piring dan sendok . dan penuh lahap jaeman sapa perut nya dengan beberapa sendok nasi.
dan siang itu sehabis makan, di raih nya kembali beberapa peralatan nya aktifitas kembali…

Di saat jaeman asik berjibaku dengan cikrak dan cangkul nya,dari kejauhan nampak anak perempuan yang membawa se teremos es dan se ceret kopi menuju jubung lek pardi. “kek konou nduk ” ujar lek pardi.
siang itu jaeman tak luput dari sorotan anak lek pardi. dia, ke cubung siang itu masih memakai lengkap pakaian nya seragam smp..

Jaeman jadi salah tingkah ketika si parti mengawasinya , kadang-kadang mencuri pandang mata .tak terasa hati jaeman jadi merasa yang bukan-bukan.dia merasa ada sesosok bidadari yang mampu melihat isi hatinya..

Gema adzan ashar berkumandang dan, diatas tepian bengawan solo burung-burung gereja , bersatu burung sriti terbang merendah diantara air bengawan solo. di basuh lah muka dan sekujur tubuh jaeman, dingin segar menyengat sampai sungsum nya..

Di langkah kan kakinya jaeman tuk pulang…..
dengan hati yang suka cita, senyum si parti anak lek pardi tak terasa menyelinap di relung hati nya..
di langkah kan kaki-kaki nya jaeman semakin cepat melewati beberapa semak-semak bambu, dan pematang kebun.

petang membungkus malam nya ,dan jiwa jaeman terasa melambung tinggi teringat senyum si parti…

BERSAMBUNG……………..10

Iklan

Aksi

Information




%d blogger menyukai ini: