Nyanyian Si Jaeman..1986

12 11 2011

Malam telah membungkus sepinya….
sang bayu semerbak membasuh sang pori-pori…
dan suara,deru kenlpot bus pagi yang maraung-raung antri nasib …
teriak,tukang sapu peron membangun kan mimpi-mimpinya jaeman, yang pulas di bangku terminal….
“heehh…..tanggi-tanggi,ngrusoh-grusuh bangku wae” ujar si tukang sapu….

dan sontak jaeman pun terbangun…..
di lihat sekitar nya,si penjual cecek yang semalam sudah tidak ada di tempat nya….
sang penjual rokok yang di depan ponten umum juga sudah,mencari mimpi-mimpi nya yang tersita se malam..
dan teman-teman nya cakri-cakri yang semalam gaple di samping nya juga entah kemana….

dan di langkah kan kakinya jaeman di sebuah pojok ponten,terminal yang biasanya cakri-cakri membasuh muka atau mandi,berak layak nya rumah sendiri….

para penumpang yang pagi hari itu heran atau entah sedang bertanya melihat jaeman bangun kesiangan,di bangku terminal..
karena ponten sangat ramai dan antri layak nya nya orang yang sedang antri membayar listrik maka jaeman pun rela menunggu……ketika tiba giliran nya jeman untuk masuk maka jaeman langkah kan kaki nya ke ponten dan berpapasan lah,dengan se orang ibu muda yang berdandan menor,tanpa di sengaja karena si ibu itu terburu-buru maka si jaeman menubruk ibu itu yang tanpa di sengaja,dan sepontan pun si ibu mengumpat-umpat….dan swami nya pun tahu….
tanpa ba…. bi.. bu….jaeman di seret keluar ponten,dan di buat sansak habis oleh swami si ibu itu….
muka dan tubuh jaeman remuk redam…”nek gak terimo golek i aku nang polres kene” ujar nya yang penuh ketus….

dengan tertatih-tatih jaeman di bantu si penjaga ponten,jaeman kembali di rumah kardus nya….
pandangan nya kosong….matanya perih,malu dan mengingat-ingat baru saja nasib yang menimpa nya….

tanpa terasa air mata nya jatuh seperti mutiara….
se sosok ibunya muncul di pelupuk matanya….
se sosok,orang tua nya laki-laki pun seakan menuntun nya untuk pulang…
di gengam nya kain kumal yang bercampur darah….
di gengam nya nasib,yang tak pernah usai menimpa nya…

siang edarkan pedang nya,dan jaeman masih tertelungkup di atas rongsokan dan rumah kardusnya..
perut nya mulai perih lapar pun telah menjemput…..
di rogoh nya saku celana yang satu minggu belum ganti…..
dan bagai halilintar menyambar rumah kerdus nya,
jaeman tergopoh-gopoh…dirogoh nya itu saku celana seratus kali…
dari depan samping kiri sampai samping kanan,yang di cari nya tidak ketemu….

di ingat-ingat nya semalam di melakukan apa saja…
dan perasaan nya,mengatakan dia tidak mengeluar kan uang semalam….
tapi kenapa uang hasil keringat seminggu lenyap tak berbekas….?????

dan tanpa terasa air mata sang jaeman,seperti bulir-bulir air hujan yang tumpah ruah semalam….
nasib apes dan sial bertubi-tubi menimpanya…..

dengan rasa terpaksa jaeman langkah kan kaki nya keluar dari sarang nya,untuk mengapai sesuap nasi..
dan dengan semangat untuk bertahan hidup……..

BERSAMBUNG…….6

Iklan

Aksi

Information




%d blogger menyukai ini: