Nyanyian Si Jaeman 1986.

12 11 2011

Pagi sudah menyambut jaeman yang terlelap di tempat peraduan nya,dengan gemuruh ayam-ayam jantan yang melantang kan suara kejantanan nya.basuhan tangan yang lembut membangun kan nya untuk segera bangun, di edarkan pandangan sekitar nya di bilik bambu yang mulai lapuk dan reot.
Di angkat pungung nya yang mulai lemas semalaman karena tidur nya amat pulas,dengan penuh semangat di basuh nya muka si jaeman, dan otak nya berpikir sebelum berangkat ke jubin, ngopi dulu di warung kopi kothok yu ngatemah yang dekat rumah nya….
langkah nya terhenti ketika ayah nya si jaeman ,yang sejak tadi duduk di amben yang terbuatdari bambu mengingatkan jaeman” sak durung e nang ngiran le, subuhan sek kunou loh tur yo jek peteng” ujar sang ayah….
Dengan serta merta langkah nya jaeman terhenti, dan tanpa kata jaeman kembali ke sebuah kamar yang gelap gulita.dan di ambil nya seperangkat alat sholat nya dan di langkah kan kaki nya ke surau yang berada di sebelah rumah nya…
Dalam pagi itu sehabis sholat, dalam do’a nya jaeman meminta pada sang tuhan semoga dia beri jalan yang lapang apa yang dia cita- citakan apa yang dia cari, dan secara alami otak dan hati nya berkata pada tuhan untuk di satukan dengan si parti…
Dengan wajah yang ceria selepas turun dari surau, jaeman langkah kan kaki nya pergi ke warung kopi khotok sesuai rencana hatinya pagi tadi .warung yang tiap paginya penuh sesak penduduk desa yang sebelum mereka beraktipitas ke ladang-ladang nya, sawah-sawah nya. gelak tawa menghangat kan canda komunitas warung kopi yu ngatemah pagi itu….
Tiba-tiba, dari seberang jalan di depan warung yu ngatemah, suara prempuan paruh baya memangil seseorang” kang jaeman nangg kuonu kang..???” dengan serentak seperti paduan suara di gedung DPR , semua orang kompak menjawab.dan munculah jaeman penuh semangat, merasa di cari sang juragan.

Munculah si jaeman”le si parti terne budal sekolah le, pak ane gak iso ngeterne “ujar si ibu parti….
Dengan penuh semangat jaeman melangkah kan kaki nya mengambil sepeda yang biasa di buat mengantar si parti oleh bapak nya…..
Pagi yang cerah itu rerumputan yang mulai mengering,jalan yang bergelombang, di kayuh nya sepeda kumbang yang sudah kusam itu dua sejoli menikmati pagi,dan jalan yang bergelombang. di dada jaeman meledak- ledak,otak nya berpikir ini kah ke ajaiban do’a yang tadi pagi dia ucap kan…???

Di hati jaeman penuh bertanya, harus kah hatinya di ucapkan sekarang,ataukah harus diam dan menyimpan walau hati kecil berkata jaeman pengecut…??

Dua anak manusia diatas sepeda kumbang saling terdiam, dan kadang-kadang parti mencubit pungung jaeman agar cari jalan yang baik, tidak berlubang.dan tiba-tiba saja jaeman sama si parti akan terjerembab ke kubangan,karena jalan nya naik bergeronjal dan berlubang…

Jaeman dan parti turun dari sepeda kumbang nya,di tuntun nyasepeda itu dan tanpa terasa bulir-bulir keringat jaeman membasahi tubuh nya…..
dan ketika berjalan berdua itu sepontanitas, jaeman bertanya selidik kepada si parti” dalan koyo ngene kok gak njalok ngeterne pacar mu wae to par….??ujar jaeman yang lugu dan meresah.” pacarku ngarai omah he adoh to kang…!!” seru si parti.

Di pandang lah wajah parti dengan seksama, dari rambut,hidung dan sekujur tubuh si parti dengan wajah jaemanyang nelangsa.langkahnya gontai tak ber irama, hatinya penuh rasa emosi, dan detak jantung nya terasa pelan. nafas panjangnya teresa dalam terhempas di sela-sela rongga-rongga gorok an jaeman…
parti penuh curiga dengan perubahan wajah jaeman, maka parti bertanya” oonok opo to kang ” ujar nya penuh selidik seperti reserse mengintrogasi maling.dan sepontanitas jaeman bilang apa yang dia rasakan ” aku seneng awakmu par,awakmu gelem dadi pacarku pora….???” ujar jaeman penuh ragu dan takut…”ooppooo….ogak,jemberen aku ma awakmu kang .” jawab parti. dengan serta merta parti berlari kencang meningalkan jaeman sendiri yang masih menuntun sepeda kumbang nya.dan di buru nya si parti namun langkah jaeman harus terhenti karena jarak sekolahan si parti di pelupuk mata.
Di pandang hilangnya si parti di antara teman-teman nya…..persendian jaeman terasa lepas dari tulang-tulangnya.dan hatinya malu bercampur takut bersemayam di dinding hati nya………

BERSAMBUNG……13

Iklan

Aksi

Information




%d blogger menyukai ini: